Hari Pertama di Seitemiang, Yunelli Pimpin Tim DKPP Cek Kesehatan Hewan Kurban

Kabar Baik dari Batam

Hari Pertama di Seitemiang, Yunelli Pimpin Tim DKPP Cek Kesehatan Hewan Kurban

2 min read

DINAS Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP) Kota Batam melakukan pengecekan hewan kurban yang akan dijual ke masyarakat pada Idul Adha 1441 H ini.

Kepala DKPP Batam, Mardanis mengatakan pengecekan bertujuan untuk memastikan hewan yang dibeli masyarakat nanti dalam kondisi sehat dan layak.

“Kita rencanakan pemeriksaan dalam tiga hari. Hari pertama ini khusus untuk pedagang yang ada di kawasan Seitemiang. Besok dan lusa untuk pedagang wilayah lain se-Kota Batam,” kata Mardanis, Kamis (16/7/2020).

Tim DKPP yang turun di Seitemiang sebanyak delapan orang. Terbagi dalam dua tim yang dipimpin Kepala Bidang Peternakan dan Kesehatan Hewan DKPP, Sri Yunelli. Pengecekan yang dilakukan meliputi jumlah stok dan kesehatan hewan kurban.

“Di Seitemiang ini berdasarkan data awal dari Asosiasi Pedagang Hewan Ternak Batam, terdapat 35 pedagang. Maka hari pertama pengecekan kita fokus di sini. Untuk jumlah hewan yang sudah masuk, di hari ketiga nanti baru kita tahu pasti. Karena pengecekan ini juga sekaligus pendataan,” tutur Sri Yunelli.

Pada Idul Adha tahun lalu kebutuhan sapi di Kota Batam sebanyak 3.500 ekor. Sementara kambing sekitar 14.500 ekor. Diperkirakan angka kebutuhan di Hari Raya Kurban tahun ini tidak berbeda jauh dibanding tahun lalu.

“Hewan kurban kita ini datang dari beberapa daerah, seperti Lampung, Jawa, dan sebagian dari Sumatera Barat. Tapi paling banyak dari Lampung,” ujar wanita yang akrab disapa Nelli ini.

Berdasarkan hasil pantauan awal, hewan kurban yang masuk ke Batam tahun ini dalam kondisi lebih baik dari tahun-tahun sebelumnya. Menurut Nelli, hal ini tak lain karena sudah dibukanya jalur Roll On Roll Off (RORO) dari Kuala Tungkal ke Batam.

“Kalau dulu, sapinya dibawa pakai kapal, diangkut dipindah-pindah, jadi biasanya stres atau kadang ada yang patah kaki. Tahun ini bagus-bagus sapinya, sehat-sehat. Karena langsung dibawa pakai truk, truknya naik RORO sampai ke sini, jadi sapi tidak diturunkan dan dipindah-pindah,” terangnya.

Sementara untuk kondisi fisik dilakukan oleh dokter hewan yang ada di DKPP.

Veterinarian DKPP, Samuel Tampubolon menjelaskan pemeriksaan yang dilakukan antara lain meliputi pemeriksaan mukosa mata bening, mukosa hidung lembab atau basah, mukosa mulut dan lidah tak ada kelainan, testis simetris, posisi badan tegap, anus bersih, turgor kulit elastis, kuku normal, dan sebagainya.

Selain itu juga dilakukan pemeriksaan suhu tubuh hewan.

“Pada keseluruhan sapi dan kambing dalam kondisi sehat semua dan layak potong. Hanya ditemukan beberapa yang sakit mata. Nanti diharapkan sampai tanggal 31 Juli (Hari Raya Idul Adha) Hari H sudah sehat semua,” papar Kepala Seksi Kesehatan Hewan dan Kesehatan Masyarakat Veterine ini. ***
________
Sumber: Media Center Pemko Batam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Copyright © Katabatam.com | Newsphere by AF themes.