I N S I G H T

Kabar Baik dari Batam

I N S I G H T

1 min read


SAAT ITU tanggal 14 Maret 1951, hari Albert Einstein tepat berulang tahun ke-72. Einstein merasa kesal dengan kehadiran paparazzi. 

Namun kenyataannya, saat itu dia ada di sana, terjebak di kursi belakang limusin, terjepit di antara mantan direktur institut penelitian, Frank Aydelotte, dan istrinya, Marie. Allbert Einstein pun tidak dapat melepaskan diri dari kilatan bohlam para fotografer.

“Cukup sudah, cukup …” teriaknya berulang kali ke arah kerumunan yang terus memaksa mengambil gambarnya. “Hei, Profesor, ayo senyum untuk foto ulang tahun,” teriak seseorang di antara mereka.

Sebagai isyarat bahwa dirinya sedang kesal, Einstein yang terkenal berjiwa bebas dan sering bertindak tidak konvensional ini menjulurkan lidah ke para pengejarnya – momen ini segera ditangkap oleh fotografer Arthur Sasse.

Gambar tersebut dengan cepat beredar ke seluruh dunia, menjadi gambar yang ikonik dan  telah direproduksi jutaan kali. 

Kini foto itu dicetak di poster dan kaus oblong, kartu ucapan, mug, dan mural. Dan bahkan hari ini, beberapa dekade setelah kematiannya, pemikir revolusioner dan profesor jenius ini masih memiliki banyak penggemar, dari kaum muda hingga generasi senior. ***

________

Sumber: detik.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *