Geram Lihat Banyak Kafe Langgar Prokes, Amsakar Terjun Langsung Beri Peringatan

Kabar Baik dari Batam

Geram Lihat Banyak Kafe Langgar Prokes, Amsakar Terjun Langsung Beri Peringatan

2 min read

USAI SAFARI Ramadan di Kecamatan Belakangpadang, Sabtu (24/4/2021) malam, Wakil Wali Kota Batam H Amsakar Achmad langsung ikut aktivitas tim terpadu penegakan disiplin penerapan protokol kesehatan (prokes) di Pujasera Tiban Center, Sekupang.

“Kami ingin pastikan bagaimana protap tim kita menjalankan penegakan disiplin tersebut. Sekaligus melihat dari dekat penerapan prokes di kafe, restoran atau rumah makan di pujasera ini,” ucap Amsakar di lokasi.

Pada kegiatan ini, Amsakar mendapati penerapan prokes di lokasi ini tidak dijalankan dengan baik. Seperti pengaturan tempat duduk yang tidak sesuai standar jarak aman, jumlah kursi maupun meja juga perlu ditata ulang.

“Saya melihat kenyataan bahwa kesadaran menerapkan prokes perlu ditingkatkan lagi,” ucap dia.

Amsakar lantas meminta pengelola untuk memperbaikinya. Untuk sementara, lokasi ini baru dalam tahap peringatan.  Selanjutnya jika tidak dibenahi, tim akan menindak tegas.

“Besok. Sewaktu tim turun lagi dan masih ada praktik yang sama, kami akan mengangkat langsung kursi dan diikuti dengan pemberian sanksi yang berlaku,” tegas dia.

Ia menerangkan, pada intinya, penindakan ini bukan membuat masyarakat sulit. Tetapi untuk menumbuhkan kesadaran kolektif akan arti penting kerjasama semua pihak meminimalisir sebaran Covid-19. 

“Seperti kita ketahui dalam satu bulan lebih, grafik Covid-19 cenderung meningkat,” kata dia.

Pihaknya berharap, selain jaga jarak, prokes yang lain juga dilaksanakan. Seperti pengecekan suhu, penyedian cuci tangan atau handsanitaser dan lain sebagainya.

“Alhamdulillah, mereka akan menyanggupi penerapan prokes ini,” imbuhnya.

𝗬𝘂𝘀𝗳𝗮: 𝗣𝗲𝗻𝗲𝗴𝗮𝗸𝗮𝗻 𝗗𝗶𝘀𝗶𝗽𝗹𝗶𝗻 𝘂𝗻𝘁𝘂𝗸 𝗝𝗮𝗴𝗮 𝗞𝗲𝘀𝗲𝗵𝗮𝘁𝗮𝗻 𝗠𝗮𝘀𝘆𝗮𝗿𝗮𝗸𝗮𝘁 

Sementara itu, Assisten Pemerintahan dan Kesejahteraan Masyarakat Yusfa Hendri yang turut hadir dalam kegiatan ini menyebutkan, peningkatan penegakan disiplin diputuskan dalam rapat Forum Koordinasi Pimpinan Daerah beberapa waktu lalu. 

“Salah satunya dengan meningkatkan intensitas sidak dari yang sebelumnya dua kali seminggu menjadi  sesering mungkin,” katanya.

Dalam praktiknya, tim akan turun berdasarkan sif dalam waktu yang bersamaan. Selain grafik Covid-19 yang meningkat, juga ada kekhawatiran merebaknya varian baru Covid-19, mengingat Batam merupakan salah satu pintu kembali Pekerja Migran Indonesia (PMI) dari luar negeri.

“Kalau dihitung sejak 2020 sudah 63 ribu yang masuk lewat Batam. Pada tahun 2021,  sejauh ini sudah lebih dari 13 ribu,” terangnya. 

Mencegah semakin luasnya, penyebaran Covid-19, ia meminta masyarakat tidak mengabaikan prokes. Ikhtiar ini, harus tetap ditingkatkan walaupun kini vaksinasi tengah berjalan.

Bukan tanpa sebab, jika masyarakat abai, angka Covid-19 akan terus melonjak. Jika ini terjadi maka akan bermasalah dengan daya dukung yang tersedia. 

Ia mengingatkan, jumlah tempat tidur (perawatan medis) di Batam sekitar dua ribu, termasuk di RSKI Galang. Itupun tidak semua untuk covid, banyak tindakan medis lain yang juga harus diperhatikan.

“Menangani Covid-19 ini, tidak bisa hanya mengandalkan pemerintah. Namun kesadaran kolektif bersama masyarakat,” ujar dia.

𝗥𝗮𝘇𝗶𝗮 𝗱𝗶 𝗘𝗻𝗮𝗺 𝗧𝗶𝘁𝗶𝗸

Sementara itu, Kepala Satpol PP Batam Salim mengatakan, tim pelaksana lapangan patroli pengawasan dan penindakan pelanggaran prokes Covid-19 ini merupakan tim gabungan.

Pada malam tersebut melibatkan TNI Polri, Satpol PP Batam, Ditpam BP Batam, pengadilan, kejaksaan hingga OPD terkait, seperti DPM PTSP, Disbudpar serta Dishub.

“Kami tadi keliling hingga enam titik, tersebar di Tiban (Sekupang), Jodoh dan Nagoya (Batuampar dan Lubukbaja). Seperti deretan kafe dekat Vitka Sekupang, Tiban Center, di depan SPBU dekat UIB hingga ke Nagoya dan Jodoh,” paparnya. ***

_______

Sumber: 𝐌𝐞𝐝𝐢𝐚 𝐂𝐞𝐧𝐭𝐞𝐫 𝐁𝐚𝐭𝐚𝐦

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *